Tuesday, 29 July 2008

RENUNGAN KITA BERSAMA

Assalamualaikum wr wb,

Rasulullah s.a.w. ada bersabda, katanya, "Setiap anak Adam akan dijaga oleh
dua malaikat. Malaikat yang di sebelah kanan lebih berkuasa dari yang
sebelah kiri. Sekiranya seseorang anak Adam melakukan dosa maka malaikat
yang di sebelah kiri akan bertanya pada malaikat di sebelah kanan katanya,
"Apakah yang harus aku catit?"

Kata malaikat di sebelah kanan, "Jangan kamu catit dahulu dosanya sehingga
ia melakukan 5 kesalahan. Malaikat yang di kiri bertanya lagi,"Kalau ia
telah melakukan 5 kesalahan, apa yang harus aku catitkan?"

Jawab malaikat kanan, "Biarkannya, sehingga ia membuat kebaikan kerana kami
telah diberitahu oleh Allah s.w.t bahawa satu kebaikan akan mendapat 10
pahala. Oleh itu hapuskanlah 5 kesalahannya yang lalu sebagai tebusan dan
kami masih simpankan untuknya 5 pahala lagi."

Tercenganglah syaitan mendengarkannya lalu berkata,"Kalau macam ini sampai
bilakah aku dapat merosakkan anak Adam."

Demikianlah rahmat Allah pada hambanya, kasih sayangNya melimpah ruah tiada
terbatas hanya hambanya saja yang lalai dan leka dengan keseronokkan serta
kemewahan dunia.

Al-Quran:
"Say Your Prayers Before Prayers For You Are Said".

Tuesday, 22 July 2008

sharing is caring

Email ini dipetik drpd seorang sahabat, dan saya forwardkan utk manfaat
kpd
diri saya dan semua.


Assalamualaikum. .. Semoga bermanfaat.. .... baik utk yang melamar
ataupun
yg dilamar, ataupun bagi yang sudah berumah tangga......

Renungan buat yang sedang mencari pasangan hidup ataupun yang sedang
mengemudi bahtera rumah tangga..
Mengapa? Kerana Dia Manusia Biasa .....

Kerana Dia Manusia Biasa ...

Setiap kali ada sahabat yang ingin menikah, saya selalu mengajukan
pertanyaan yang sama. Kenapa kamu memilih dia sebagai suami/isterimu?
Jawabannya ada bermacam-macam. Bermula dengan jawaban kerana Allah
hinggalah jawaban duniawi.

Tapi ada satu jawaban yang sangat menyentuh di hati saya. Hingga saat
ini
saya masih ingat setiap detail percakapannya. Jawaban dari salah seorang

teman yang baru saja menikah. Proses menuju pernikahannya sungguh ajaib.

Mereka hanya berkenalan 2 bulan. Kemudian membuat keputusan menikah.
Persiapan pernikahan mereka hanya dilakukan dalam waktu sebulan saja.
Kalau
dia seorang akhwat, saya tidak hairan. Proses pernikahan seperti ini
selalu
dilakukan. Dia bukanlah akhwat, sebagaimana saya. Satu hal yang pasti,
dia
jenis wanita yang sangat berhati-hati dalam memilih suami.

Trauma dikhianati lelaki membuat dirinya sukar untuk membuka hati.
Ketika
dia memberitahu akan menikah, saya tidak menganggapnya serius. Mereka
berdua
baru kenal sebulan. Tapi saya berdoa, semoga ucapannya menjadi
kenyataan.
Saya tidak ingin melihatnya menangis lagi.

Sebulan kemudian dia menemui saya. Dia menyebutkan tarikh pernikahannya.

Serta meminta saya untuk memohon cuti, agar dapat menemaninya semasa
majlis
pernikahan. Begitu banyak pertanyaan dikepala saya. Sebenarnya.. ..!!!

Saya ingin tau, kenapa dia begitu mudah menerima lelaki itu. Ada apakah
gerangan? Tentu suatu hal yang istimewa. Hingga dia boleh memutuskan
untuk
bernikah secepat ini. Tapi sayang, saya sedang sibuk ketika itu
(benar-benar
sibuk).

Saya tidak dapat membantunya mempersiapkan keperluan pernikahan.
Beberapa
kali dia menelefon saya untuk meminta pendapat tentang beberapa perkara.

Beberapa kali saya telefon dia untuk menanyakan perkembangan persiapan
pernikahannya. That's all......Kami tenggelam dalam kesibukan
masing-masing.

Saya menggambil cuti 2 hari sebelum pernikahannya. Selama cuti itu saya
memutuskan untuk menginap dirumahnya.

Pukul 11 malam sehari sebelum pernikahannya, baru kami dapat berbual
-hanya-
berdua. Hiruk pikuk persiapan akad nikah besok pagi, sungguh membelenggu

kami. Pada awalnya kami ingin berbual tentang banyak hal.

Akhirnya, dapat juga kami berbual berdua. Ada banyak hal yang ingin saya

tanyakan. Dia juga ingin bercerita banyak perkara kepada saya. Beberapa
kali
Mamanya mengetok pintu, meminta kami tidur.

"Aku tak boleh tidur." Dia memandang saya dengan wajah bersahaja. Saya
faham
keadaanya ketika ini.

"Matikan saja lampunya, biar disangka kita dah tidur."

"Ya.. ya." Dia mematikan lampu neon bilik dan menggantinya dengan lampu
yang
samar. Kami meneruskan perbualan secara berbisik-bisik.

Suatu hal yang sudah lama sekali tidak kami lakukan. Kami berbual banyak

perkara, tentang masa lalu dan impian-impian kami. Wajah keriangannya
nampak
jelas dalam kesamaran. Memunculkan aura cinta yang menerangi bilik
ketika
itu. Hingga akhirnya terlontar juga sebuah pertanyaan yang selama ini
saya
pendamkan.

"Kenapa kamu memilih dia?" Dia tersenyum simpul lalu bangkit dari
baringnya
sambil meraih HP dibawah bantalku. Perlahan dia membuka laci meja
hiasnya.
Dengan bantuan lampu LCD HP dia mengais lembaran kertas didalamnya.

Perlahan dia menutup laci kembali lalu menyerahkan sekeping envelop
kepada
saya. Saya menerima HP dari tangannya. Envelop putih panjang dengan cop
surat syarikat tempat calon suaminya bekerja. Apa ni. Saya melihatnya
tanpa
mengerti. Eeh..., dia malah ketawa geli hati.

"Buka aja." Sebuah kertas saya tarik keluar. Kertas putih bersaiz A4,
saya
melihat warnanya putih. Hehehehehehe. ......

"Teruknya dia ni." Saya menggeleng-gelengka n kepala sambil menahan
senyum.
Sementara dia cuma ketawa melihat ekspresi saya. Saya mula
membacanya.Saya
membaca satu kalimat diatas, dibarisan paling atas. Dan sampai saat
inipun
saya masih hafal dengan kata-katanya. Begini isi surat itu........

************ ********* ********* ********* ********* ********* *********

********* ********* ********* ********* ********* ********* *********
********* ********* ********* ********* *******
Kepada Yth ........

Calon isteri saya, calon ibu anak-anak saya, calon menantu Ibu saya dan
calon kakak buat adik-adik saya

Assalamu'alaikum Wr Wb

Mohon maaf kalau anda tidak berkenan. Tapi saya mohon bacalah surat ini
hingga akhir. Baru kemudian silakan dibuang atau dibakar, tapi saya
mohon,
bacalah dulu sampai selesai.

Saya, yang bernama ............ ... menginginkan anda ........... ...
untuk
menjadi isteri saya. Saya bukan siapa-siapa. Saya hanya manusia biasa.
Buat
masa ini saya mempunyai pekerjaan.

Tetapi saya tidak tahu apakah kemudiannya saya akan tetap bekerja. Tapi
yang
pasti saya akan berusaha mendapatkan rezeki untuk mencukupi keperluan
isteri dan anak-anakku kelak.

Saya memang masih menyewa rumah. Dan saya tidak tahu apakah kemudiannya
akan
terus menyewa selamannya. Yang pasti, saya akan tetap berusaha agar
isteri
dan anak-anak saya tidak kepanasan dan tidak kehujanan.

Saya hanyalah manusia biasa, yang punya banyak kelemahan dan beberapa
kelebihan. Saya menginginkan anda untuk mendampingi saya. Untuk menutupi

kelemahan saya dan mengendalikan kelebihan saya. Saya hanya manusia
biasa.
Cinta saya juga biasa saja.

Oleh kerana itu. Saya menginginkan anda supaya membantu saya memupuk dan

merawat cinta ini, agar menjadi luar biasa.

Saya tidak tahu apakah kita nanti dapat bersama-sama sampai mati. Kerana

saya tidak tahu suratan jodoh saya. Yang pasti saya akan berusaha sekuat

tenaga menjadi suami dan ayah yang baik.

Kenapa saya memilih anda? Sampai saat ini saya tidak tahu kenapa saya
memilih anda. Saya sudah sholat istiqarah berkali-kali, dan saya semakin

mantap memilih anda.

Yang saya tahu, Saya memilih anda kerana Allah. Dan yang pasti, saya
menikah
untuk menyempurnakan agama saya, juga sunnah Rasulullah. Saya tidak
berani
menjanjikan apa-apa, saya hanya berusaha sekuat mungkin menjadi lebih
baik
dari sekarang ini.

Saya memohon anda sholat istiqarah dulu sebelum memberi jawaban pada
saya.
Saya beri masa minima 1 minggu, maksima 1 bulan. Semoga Allah ridho
dengan
jalan yang kita tempuh ini. Amin

Wassalamu'alaikum Wr Wb

************ ********* ********* ********* ********* ********* *********

********* ********* ***
Saya memandang surat itu lama. Berkali-kali saya membacanya. Baru kali
ini
saya membaca surat 'lamaran' yang begitu indah.

Sederhana, jujur dan realistik. Tanpa janji-janji yang melambung dan
kata
yang berbunga-bunga. Surat cinta biasa.

Saya menatap sahabat disamping saya. Dia menatap saya dengan senyum
tertahan.

"Kenapa kamu memilih dia......?"

"Kerana dia manusia biasa....... . " Dia menjawab mantap. "Dia sedar
bahawa
dia manusia biasa. Dia masih punya Allah yang mengatur hidupnya.

Yang aku tahu dia akan selalu berusaha tapi dia tidak menjanjikan
apa-apa.
Soalnya dia tidak tahu, apa yang akan terjadi pada kami kemudian hari.
Entah
kenapa, justru itu memberikan kesenangan tersendiri buat aku.."

"Maksudnya?"

"Dunia ini fana. Apa yang kita punya hari ini belum tentu besok masih
ada.
betuI tak? Paling tidak.... Aku tau bahawa dia tidak akan frust kalau
suatu
masa nanti kami jadi miskin.

"Ssttt...... ." Saya menutup mulutnya. Khuatir kalu ada yang tau kami
belum
tidur. Terdiam kami memasang telinga.

Sunyi. Suara jengkering terdengar nyaring diluar tembok. Kami saling
berpandangan lalu gelak sambil menutup mulut masing-masing.

"Udah tidur. Besok kamu mengantuk, aku pula yang dimarahi Mama." Kami
kembali berbaring. Tapi mata ini tidak boleh pejam. Percakapan kami tadi

masih terngiang terus ditelinga saya.

"Gik.....?"

"Tidur...... Dah malam." Saya menjawab tanpa menoleh padanya. Saya ingin
dia
tidur, agar dia kelihatan cantik besok pagi. Rasa mengantuk saya telah
hilang, rasanya tidak akan tidur semalaman ini.

Satu lagi pelajaran dari pernikahan saya peroleh hari itu. Ketika
manusia
sedar dengan kemanusiannya. Sedar bahawa ada hal lain yang mengatur
segala
kehidupannya. Begitu juga dengan sebuah pernikahan. Suratan jodoh sudah
terpahat sejak ruh ditiupkan dalam rahim. Tidak ada seorang pun yang
tahu
bagaimana dan berapa lama pernikahannya kelak.

Lalu menjadikan proses menuju pernikahan bukanlah sebagai beban tetapi
sebuah 'proses usaha'. Betapa indah bila proses menuju pernikahan
mengabaikan harta, tahta dan 'nama'.

Status diri yang selama ini melekat dan dibanggakan (aku anak orang
ini/itu), ditanggalkan.

Ketika segala yang 'melekat' pada diri bukanlah dijadikan pertimbangan
yang
utama. Pernikahan hanya dilandasi kerana Allah semata. Diniatkan untuk
ibadah. Menyerahkan segalanya pada Allah yang membuat senarionya.

Maka semua menjadi indah.

Hanya Allah yang mampu menggerakkan hati setiap HambaNYA. Hanya Allah
yang
mampu memudahkan segala urusan. Hanya Allah yang mampu menyegerakan
sebuah
pernikahan.

Kita hanya boleh memohon keridhoan Allah. MemintaNYA mengurniakan
barokah
dalam sebuah pernikahan. Hanya Allah jua yang akan menjaga ketenangan
dan
kemantapan untuk menikah.
Jadi, bagaimana dengan cinta?

Ibu saya pernah berkata, Cinta itu proses. Proses dari ada, menjadi
hadir,
lalu tumbuh, kemudian merawatnya.

Agar cinta itu dapat bersemi dengan indah menaungi dua insan dalam
pernikahan yang suci. Cinta tumbuh kerana suami/isteri (belahan jiwa).

Cinta paling halal dan suci. Cinta dua manusia biasa, yang berusaha
menggabungkannya agar menjadi cinta yang luar biasa. Amin.

Wallahu 'alam

Tuesday, 15 July 2008

first day in class

can't tell how busy i am now..pheww. after the first seminar, it looks like im digging my own grave..hahahah. x de pasal cari pasal. theres a lot of assignment and without proper guide how can i make it? huu huu.. but im sure i can, and the rest of my classmate too. you can do it man..and theres a lot of money to invest too. kopak la acik pas nih..talk about my classmate, they are from various background, ade chip inspektor, rtm producer, astro producer, ex stewardess, businessman..dan mcm2 jenis lagi. hope we can cooperate.

semalam masa kemas2 barang kat rmh terjumpa satu invois lama.
masa belajar kat kolej dulu la. for 1 sem my father have to pay about 2000+. wau byk tu..that time i dint apply any loan pun, ptptn ke jpa ke. cuma i remember ade terima biasiswa dr Tg. Naqiudin foundation. bolehlah tampung sikit2. masa tu laptop pun takde. boleh je belajar. but now mcm x boleh hidup lak without it. nak kene beli jgk la nmpaknyer..skrg baru sedar bila kene keluar duit sendiri utk belajar. baru 1000+ pun dah risau.

ok back to my main problem now, assignment. hope i can do it with help by anyone..yes anyone lg bagus kalau dr senior mass com nih.

peace :)

Thursday, 10 July 2008

happy friday

salam..

pejam celik pejam celik, dah jumaat dah. huuhu rasa takut + excited nk smbng belajar ni. nmpaknya mggu ni cuti ari sabtu je la. Kawan2 plis doakan saya. jgn sampai sekerat jalan. my dear boss & kp pun dah bg green light. its all depend on me now. ptg smlm sempat lg main futsal. nyebok je sbnrnya...heheh



Monday, 7 July 2008

Selamat Hari Jadi Mak

Happy birthday mak. 5th july. i'll always remember this date. rase x puas lg sambut birthday dgn mak. dulu org x de duit nk belikan mak hadiah best2. now, mak pulak takde. Hanya doa yg mampu adik bg kat mak..i really miss u mak. Alfatihah

now the day is getting closer. the more closer the more im afraid. my first day back to U. can i manage my time. huhu...the different now is, im alone, all by myself, last time there was my mom who always support me, accompany me where ever i wanted to go, sharing laughter n tears. abah ade jgk bg nasihat. tp mana nk sama dgn mak kan. sepatutnya at my age now, i should think about marriage, family kan. tp nk wat camana, jodoh belum sampai. i do think about it. tp dr x buat apa2, lebih baik belajar.

Ini sesuatu yang bagus sangat untuk diamalkan ........
Rasulullah SAW bersabda, 'Bila seorang anak Adam wafat, maka amalnya terputus kecuali tiga hal iaitu:-
1] Shadaqah jariah
2] Ilmu yang bermanfaat
3] Anak shalih yang mendoakannya. (HR. Muslim, Abu Dawud , At-Tirmidzi , Nasa'i dan Ahmad )


SADAQAH JARIAH - KEBAJIKAN YANG TAK BERAKHIR
AL SADAQAT AL JARIYAH - THE ACTIONS WHICH OUTLIVES YOU

1. Berikan al-Quran pada seseorang, dan setiap dibaca, anda mendapatkan hasanah
Give a copy of Quran to someone and each time they read from it, you will gain hasanaat

2. Sumbangkan kerusi roda ke hospital dan setiap orang sakit menggunakannya, anda dapat hasanah
Donate a wheel chair to a hospital and each time a sick person uses it, you will gain hasanaat

3. Berbahagi bacaan yang berfaedah dengan seseorang
Share constructive reading material with someone

4. Bantu Pendidikan seorang anak
Help in educating a child

5. Ajarkan seseorang sebuah do'a.
Pada setiap bacaan do'a itu, anda dapat hasanah
Teach someone to recite a doa . With each recitation, you will gain hasanaat

6. Berbahagi CD Quran atau Do'a
Share a doa or Quran CD

7. Libatkan dalam pembangunan sesebuah masjid tenaga atau harta
Participate in the building of a mosque thru wealth or strength

8. Letakkan pendingin air di tempat umum
Place a water cooler in a public place

9. Tanam sebuah pohon. Setiap seseorang atau binatang berlindung dibawahnya, anda dapat hasanah
Plant a tree. Each time any person or an animal sits under its shade or eats from the tree, you will gain hasanaat